Toyota Hentikan Perkhidmatan Bas ‘Self-Driving’ Setelah Langgar Atlet Paralimpik


Baru-baru ini
 Toyota telah menghentikan perkhidmatan pengangkutan ulang-alik ‘e-Palette’ serta-merta setelah bas elektrik yang membawa atlet dan kakitangan di sekitar Village Olympic telah bertembung dengan atlet Jepun yang cacat penglihatan pada hari Khamis lalu.

Menurut laman web Forbes, e-Palette baru saja meninggalkan perhentian bas di Village Olympic dan bergerak pada kelajuan 1-2km/j ketika bertembung dengan atlet judo cacat penglihatan, Arimitsu Kitazono. Kesan perlanggaran tersebut atlet itu mengalami kecederaan pada kaki dan tangannya.

Laporan mengenai kejadian tersebut menyatakan kemalangan melibatkan kenderaan autonomi itu merupakan pertama kali berlaku di Jepun. Difahamkan atlet itu cuba melintas di persimpangan jalan dan secara tidak sengaja dia berjalan ke sisi jalan semasa bas elektrik tersebut baru mula bergerak.

Setelah menjalani rawatan perubatan di klinik setempat, atlet itu boleh berjalan kembali seperti biasa ke tempat penginapan mereka tetapi terpaksa menarik diri daripada menyertai perlawanannya pada hari Sabtu semalam.

“Ini menunjukkan bahawa kenderaan autonomi masih belum realistik untuk jalan biasa. Kami ingin memohon maaf kepada atlet yang tercedera akibat kemalangan ini dan berharap dia cepat sembuh,” kata Ketua Pegawai Eksekutif Toyota, Akio Toyoda.

Pihak Toyota bekerjasama dengan polis untuk mencari punca sebenar kemalangan tersebut dan pada masa yang sama juga akan melancarkan siasatan persendirian.

Sumber: The Vocket

PERHATIAN Pihak Malaysia Sinar Harian tidak akan bertanggungjawab Iangsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir dua kali terlebih dahulu sebelum meninggaIkan komen anda disini. Malaysia Sinar Harian juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri Terima kasih